Suka duka ku dan Jakarta

Mumpung lagi sakit (mumpung??) dan disuruh dokter istirahat sampe wiken, aku pengen merangkum hampir 5 bulan aku sudah hidup di kota kelahiranku yang sebelumnya aku benci setengah mati (haha)

Aku sampe di Jakarta tanggal 4 Juli, means dalam 5 hari lagi udah genap 5 bulan aku di sini. Waktu itu si mama ikut nemenin satu minggu pertama, soalnya khawatir aku ngga bisa bangun pagi, terus abis itu langsung resmi jadi anak perantauan deh, tinggal sendiri di kosan, masak sendiri, makan sendiri, nyuci sendiri.

Banyak suka dukanya tinggal di Jakarta, terus banyak juga hal yang bikin aku nyadar Jakarta tuh engga seperti apa yang selama ini aku bayangin, kaya pemikiranku tentang Jakarta tuh berubah gitu.

Kalo mau di list, hal-hal yang aku engga suka dari Jakarta:

  • Macet, polusi, banyaknya kendaraan lalu lalang di hari kerja sepi di wiken doang. Ini adalah hal yang aku juga udah engga suka banget dari dulu waktu kecil dan main ke sodara di Jakarta, jaraknya tuh deket tapi waktu tempuhnya itu loh berkali-kali lipat dari di Semarang. Terus langitnya yang kaya mendung melulu, kelabu dan suram, hasil dari polusi asap kendaraan. Pernah aku cek kalo Semarang air quality nya di angka 72 (moderate), di Kalibata angkanya di 174 yang masuk kategorinya UNHEALTHY.
  • Orangnya banyak banget, buanget nget nget. Sampe-sampe tiap naik kendaraan umum pasti penuh dempet-dempetan padahal itu kendaraan pribadi sama yang online udah sliweran dimana-mana. Sebagai orang yang punya social anxiety (ga nyaman kalo uda diantara kerumunan orang, capek kalo disuruh ketemu orang banyak) ini bikin aku rasanya deg-deg-ser setiap kali mau pergi entah kemana di kota ini.
  • Mungkin karena aku tinggalnya di daerah perkantoran, di sini engga nemu toko-toko yang jual perintilan ala-ala handicraft, toko hobi, dst. Isinya kantor, kantor, kosan, warteg.
  • Harga makanannya wow, kalo di Semarang 4000 bisa makan di warteg pake lauk sayur 2 macem dan minum (nasi kan murah hitungannya), di sini minimal 8000 dan itu minumnya air putih. Es teh mahal di sini euy. Yah,intinya biaya hidup mahal di sini deh.
  • Kalo di Semarang kita bisa dengan mudah cari wisata alam, ato mau gateway sebentar aja kemana gitu, di Jakarta udah jauh tempatnya, macet pula rebutan sama segitu banyak orang. Dan biasanya berakhir males keluar karena macet, yauda deh disini lagi disini lagi.
  • Night lifestyle nya. Kalo di Semarang tuh jam 9 pasti uda pada mau balik rumah, biar istirahat cukup besok kerja bangunnya segeran. Nah di sini kan pulang tengah malem di hari kerja tuh lumrah, jadi kalo lagi pergi keluar sama temen kantor pasti pulangnya malem-malem gitu, alhasil besoknya bangun uda capek duluan. Pas masih awal-awal aku sih masih kuat ya tidur pagi bangun pagi jam setengah 5, semakin kesini semakin lelah rasanya matanya mau merem aja terus. Ini emang engga setiap hari engga setiap minggu sih, paling sebulan beberapa kali, tapi sebagai orang yang biasanya jam 9 tet udah goleran di kasur siap-siap tidur ini cukup melelahkan buatku.

Cukup dulu lah hal-hal yang aku ga suka dari tinggal di sini, kalo diterusin kayanya nanti bisa menyebabkan baper dan ingin langsung cabut pulang aja angkat koper hahaha.

Nah kalo hal-hal yang aku suka:

  • Akses transportasi umum yang gampang, kalo bingung tinggal tanya ke Traffi. Di Jakarta aku malah jadi anak bus dan anak krl, kemana-mana kalo waktunya ada lebih suka pake transportasi umum. Soalnya selain murah, kalo pas dapet kursi bisa sambil lihat jalanan kota bahkan yang jauh-jauh dari Kalibata, tempat kos aku.
  • Pedestrian yang lebih manusiawi dan bisa dipake jalan. Nah kalo ini aku suka banget, di sini aku jadi suka baget jalan, kemana-mana jalan. Bahkan di hari kerja kalo pas aku naik angkot dan jalan kaki, pedometer hape ngitung bisa 7000 langkah. Kalo wiken biasanya jalan lebih jauh lagi, enak dah pokoknya bisa jalan kaki kemana-mana, terutama kalo di daerah perkotaan deket kantor-kantor, biasanya pedestriannya luas dan nyaman banget.
  • Banyak event-event yang menarik adanya di Jakarta doang, contohnya aku sempat ke Jakarta Japan Matsuri, Comic Frontier, Teater Enjuku, Asian Paragames, lihat meet and greet nya Mickey Mouse di GI, Japan Travel Fair, Japan Village, dll. Seru deh kalo waktu ada event-event gitu, soalnya di Semarang engga ada yang sebesar dan berasa se ‘pro’ di sini. Meskipun lagi-lagi, karena skalanya besar dan orangnya banyak, aku suka berasa merinding sendiri pas muter-muter di event nya.
  • Toko-toko (mahal) yang jual pernak-pernik gemes ala-ala scoop, daiso, etc yang jelas engga ada di Semarang. Meskipun sebagian besar kalo aku mampir juga engga beli apa-apa sih, cuma liat-liat aja, tapi somehow rasanya nyaman aja liat-liat barang-barang lucu gitu.
  • Sushi murah nya AEON, meskipun buat beli peer banget harus jauh-jauh ke AEON BSD buat makan sushi doang, tapi worth it sekali buat makan macem-macem sushi cuma bayar 3ribuan per biji.
  • Banyak banget makanan Jepang dan makanan Korea di sini, jelas variannya jauh lebih banyak, dan harganya pun ada yang bahkan lebih murah daripada di Semarang. Sebagai penggemar makanan Jepang dan Korea tentu aja ini bikin aku super hepi, meskipun makannya juga paling sebulan dua ato tiga kali doang di wiken.
  • ICE SKATING RINK! Karena suka ice skating dan akhirnya bisa mewujudkan impian sebulan minimal sekali ice skating an maka keberadaan 3 skate rink (yang meskipun jauuh semua posisinya) di Jakarta ini memberi kesejukan (secara harafiah juga) dan kedamaian di hati anak rantau ini. Sebetulnya sempat pengen ambil kelasnya rutin di wiken, tapi ternyata masih belom memungkinkan soalnya setiap Sabtu pasti ada jadwal piket kantor. Tapi at least kalo bisa sebulan sekali skating udah lumayan banget lah rasanya.
  • Orang-orang disini tuh mandiri, jalan ke mall sendirian? oke. Nonton sendirian? oke. Maen ke Ragunan sendirian? oke. Gaperlu maksa temen ikut, gaperlu bilang ‘kalo ada temennya baru aku ikut’, gaperlu manja dan bingung gimana mau kemana, soalnya ojek online selalu ada 24jam (serius, tengah malem pun ada). Pulang malem juga ga ngeri soalnya jalanan juga masih banyak orang yang juga pulang malem, dan orang disini udah kebiasa. Engga berarti super safe kaya waktu aku di Singapore dan jalan ke supermarket tengah malem lewat jalan sepi tapi tetep aman banget sih.

Jadi gimana kah setelah hampir 5 bulan di Jakarta? Betah?

Semua temen aku udah nanyain apa aku betah di Jakarta, apa aku betah di kerjaan baru, dan sejujurnya kalo awal-awal aku cuma maksain diri buat cope with the situation, belakangan ini udah mulai merasa hepi dengan lifestyle baru dan rutinitas barunya. Tapi betah? Nooope, tetep aja nggak betah hahaha!

Tetep aja aku nggak betah sama banyaknya polusi, kendaraan, orang lalu-lalang, nggak betah sama macetnya, nggak betah sama kerjaan, sama biaya hidup di sini, dan terutama sama nggak sabarannya para pengemudi di jalanan ibukota.

Tapi aku betah sama lingkungan kantorku, sama orang-orang kantor yang sangat fun, sama kemandirian yang jadi tuntutan di sini, sama keberagaman yang ditawarin di kota ini.

Berhubung taun depan juga aku bakal ikut exchange dan pasti akan ninggalin Jakarta sebetulnya aku tinggal ‘maksain’ diri selama beberapa bulan kedepan lagi sih, setelah itu tinggal cus pergi aja.

Tapi setelah dua bulan ini kok malah sakit melulu, mendadak berasa penyakitan gitu, aku lagi mikir-mikir apa kuat ya maksain beberapa bulan gitu hahaha. Kaya mending self healing dan menghimpun tenaga sebelum setaun jauh lagi dari rumah.

Cuma yah so far belum dibicarakan sampe kesana sih, lessee lah nanti seperti apa kelanjutan suka duka ku di sini :’)

Advertisements

sakit di perantauan

Episode 1

Dokter : Kamu sehari minum berapa banyak?

Aku : Segitu kira-kira (tunjuk botol 2L punya dokter), tapi sedikit-sedikit

D : Oke baguslah… Sekarang bawa minum ngga?

A : Eeeeee……

Episode 2

D : Rutin olahraga ngga?

A : Badminton! Seminggu sekali!

D : Selain itu? Jogging mungkin, ato lari?

A : Eeem, jalan kaki? Lumayan banyak jalan kaki kok.

D : Sehari berapa lama? Atau berapa kilo?

A : Eee, kalo hari Minggu dari stasiun ke gereja? mungkin 2-3 kilo?

D : …………………..

Episode 3

D : Sering begadang ngga?

A : Hmmm belakangan karena kantor ada banyak kegiatan jadi ya lumayan malem tidurnya…

D : Jam berapa kira-kira?

A : Ah, tapi masih lumayan kok, kaya paling tidur jam 11 atau 12 gitu, jam 5 nya bangun…

D : ……………masih lebih bagus dari pada saya jam tidurnya

Episode 4

D : Oke, ada flu nya ya… Biasanya kalau flu minum obat apa? XXXXXX atau YYYYYY?

A : ……eeeeee…… Dec#lgen dok biasanya, hehehe. Boleh kah?

D : Yah, saya juga biasanya minumnya itu kok

Jadi alkisah setelah dua tahun menghindari dokter dan segala jenis resepnya, hari ini aku pecah telur harus ke dokter gara-gara sudah enam hari badan rasanya nggak bener panas dingin meriang jadi satu. Tapi kebetulan ketemu dokter yang gokil yang akhirnya resep sembuhnya cuma “tambah olahraga, minum air yang banyak, makan buah dan sayuran, istirahat dan jaga makan dulu sementara” dan resep tertulisnya cuma semacam formalitas belaka (tanpa dec#lgen tentunya) (mintanya aja yang generik).

Cuma memang kalau masih panas dingin badannya mungkin nanti harus cek lab lanjutan, soalnya gejala tifus sebetulnya. Tapi toh besok aku sudah di clear kan buat bisa masuk kerja lagi :p

Terima kasih pak dokter yang sudah mau direcoki orang yang seumur-umur ga pernah periksa dokter umum sendiri (dokter gigi atau dokter mata sih sering) dan keliatan banget udiknya perdana bayar rumah sakit pakai asuransi kantor, hahaha

CC or no CC?

Ceritanya hari ini tiba-tiba aku kepikiran, sebelum pindah kota apa mau bikin CC yah… soalnya kebetulan temen ada yang kerjanya di bank kan, jadi mungkin bakal ada yang bisa bantuin kalo mau bikin, tapi disisi lain galau… sebenernya butuh engga ya?

Sementara pros nya

  • Mengalihkan penggunaan dana berlebih di satu bulan. Jadi minggu ini aku banyak temenin sahabat lama, sebut saja dia Pink, buat beli kado ultah orangtuanya yang kebetulan jatuh di bulan yang sama. Nah buat kado satunya dibayarlah pakai CC supaya tagihannya jatuh di bulan berikutnya dan engga langsung habisin gaji bulan ini.
  • Kadang suka ada promo diskon buat pemegang CC bank tertentu, BC* dan Sb*x contohnya.
  • Kalau mau travelling, belanja bulanannya bisa pakai CC dulu jadi cash nya bisa dipakai selama jalan-jalan.
  • Cicilan 0% dan angsuran sekian bulan, yang bikin pengeluaran engga terlalu berat soalnya terbagi dan dalam jumlah yang “kecil” dibanding kalau langsung keluar jumlah besar dalam sekali pembelian (semisal buat beli handphone).

Sedangkan cons nya

  • Biar penggunaan dana nya bisa dialihkan, kan sebenernya itu berasa…semu? karena in fact tetep aja pengeluarannya jumlahnya sama?
  • Gengsi, karena berasa hutang.
  • Kadang suka bikin kalap ngga sih? kan rasanya gajinya masih banyak jadi gesek2 aja, padahal nanti tagihan bulan depannya serem…

Adakah yang punya pendapat sama ato mungkin bisa kasih insight tentang ini? Aku inget baca ko Arman cerita katanya kalau CC bisa dimanfaatin buat dapet diskon atau special promotions gitu jatuhnya bisa save up lumayan…

What do you think? are you pro CC or against CC?

Terus buat pengguna senior, yang sudah lama bisa maintain pake CC dengan sehat, ada tips dan trik kah buat newbie ini? hehehe

Enam, dan a new start

Beberapa bulan yang lalu gue dapet notifikasi dari wordpress, happy anniversary katanya. Ternyata tanpa gue duga blog ini sudah berusia lebih dari enam tahun! Wow!

Ini adalah pencapaian yang besar, mengingat gue ini orangnya bosenan dan kalo pun belom bosen, gampaang banget terdistract dengan kesukaan gue lainnya. Watercolour lah, violin lah, baking lah, hunting foto lah…

Terus selain blog gue ternyata sudah hidup selama enam tahun, gue juga mendapat berita yang cukup menggembirakan dan menyedihkan di saat yang bersamaan…

Jeng jeng jeeeng

Gue dalam waktu dekat akan resmi kembali ke tanah kelahiran gue, ibukota kita tercinta: Jakarta.

HAHAHA!

Wow, ini pun gue masih percaya engga percaya gue beneran bakal pindah ke Jakarta, which meant to be for quite a long time, at the very least…

Sementara sih begitu aja. Besok gue bakal pergi ke Bali and I need my beauty sleep…