Celoteh Riang

CC or no CC?

Ceritanya hari ini tiba-tiba aku kepikiran, sebelum pindah kota apa mau bikin CC yah… soalnya kebetulan temen ada yang kerjanya di bank kan, jadi mungkin bakal ada yang bisa bantuin kalo mau bikin, tapi disisi lain galau… sebenernya butuh engga ya?

Sementara pros nya

  • Mengalihkan penggunaan dana berlebih di satu bulan. Jadi minggu ini aku banyak temenin sahabat lama, sebut saja dia Pink, buat beli kado ultah orangtuanya yang kebetulan jatuh di bulan yang sama. Nah buat kado satunya dibayarlah pakai CC supaya tagihannya jatuh di bulan berikutnya dan engga langsung habisin gaji bulan ini.
  • Kadang suka ada promo diskon buat pemegang CC bank tertentu, BC* dan Sb*x contohnya.
  • Kalau mau travelling, belanja bulanannya bisa pakai CC dulu jadi cash nya bisa dipakai selama jalan-jalan.
  • Cicilan 0% dan angsuran sekian bulan, yang bikin pengeluaran engga terlalu berat soalnya terbagi dan dalam jumlah yang “kecil” dibanding kalau langsung keluar jumlah besar dalam sekali pembelian (semisal buat beli handphone).

Sedangkan cons nya

  • Biar penggunaan dana nya bisa dialihkan, kan sebenernya itu berasa…semu? karena in fact tetep aja pengeluarannya jumlahnya sama?
  • Gengsi, karena berasa hutang.
  • Kadang suka bikin kalap ngga sih? kan rasanya gajinya masih banyak jadi gesek2 aja, padahal nanti tagihan bulan depannya serem…

Adakah yang punya pendapat sama ato mungkin bisa kasih insight tentang ini? Aku inget baca ko Arman cerita katanya kalau CC bisa dimanfaatin buat dapet diskon atau special promotions gitu jatuhnya bisa save up lumayan…

What do you think? are you pro CC or against CC?

Terus buat pengguna senior, yang sudah lama bisa maintain pake CC dengan sehat, ada tips dan trik kah buat newbie ini? hehehe

Advertisements
Celoteh Riang

Enam, dan a new start

Beberapa bulan yang lalu gue dapet notifikasi dari wordpress, happy anniversary katanya. Ternyata tanpa gue duga blog ini sudah berusia lebih dari enam tahun! Wow!

Ini adalah pencapaian yang besar, mengingat gue ini orangnya bosenan dan kalo pun belom bosen, gampaang banget terdistract dengan kesukaan gue lainnya. Watercolour lah, violin lah, baking lah, hunting foto lah…

Terus selain blog gue ternyata sudah hidup selama enam tahun, gue juga mendapat berita yang cukup menggembirakan dan menyedihkan di saat yang bersamaan…

Jeng jeng jeeeng

Gue dalam waktu dekat akan resmi kembali ke tanah kelahiran gue, ibukota kita tercinta: Jakarta.

HAHAHA!

Wow, ini pun gue masih percaya engga percaya gue beneran bakal pindah ke Jakarta, which meant to be for quite a long time, at the very least…

Sementara sih begitu aja. Besok gue bakal pergi ke Bali and I need my beauty sleep…

Celoteh Riang

Cinta itu mahal? 

Alkisah belakangan gue lagi terpapar too much information tentang info-info wedding… Jadi di salah satu hotel bintang lima di sini, mereka menyediakan palet wedding all include (exc kaya dress, makeup, bouquet, gitu-gitu) buat tamu 700 orang dengan harga mulai dari 600 juta. Nilai yang fantastis. Yang terus bikin gue berpikir, di Semarang aja segini gimana di kota besar laen ya?

Dulu, sebelum gue tau info-info beginian, gue pikir nikahan tuh paling (bukan paling juga sih, cuma kalo dibanding 600 juta ya…) seratus dua ratus gitu lah modalnya udah bisa dapet yang decent gitu…. Waktu gue tau berapa nominalnya kalo gue dateng di nikahan orang di hotel-hotel gue langsung shock, semacam jetlag haha. Kuliah gue 8 semester plus uang jajan plus semua pengeluaran selama kuliah aja total paling-paling dua puluh juta, itu udah bisa modal gue cari kerja buat dapet ratusan juta (kalo gue berhasil nabung). Ini, kegiatan cuma beberapa jam di suatu hari aja kok mahal sekali.

Waktu gue cerita ke twitter, salah satu temen deket online gue nanya, “Eh ini seriusan? Masak segini sih habisnya? Astagaa… Jujur gue belum pernah mikirin beginian jadi gue ga tau cost nya… Astaga…”

Ternyata bukan cuma gue.

Si mas juga pernah cerita di telepon (entah kapan, sudah lupa) kalo di negaranya, nikah itu cost nya gede. Minimal 200 juta. Dan itu pun yang standart ala ala gitu doang. Makanya banyak orang yang akhirnya nunda atau malah engga nikah di megara dia.

Waktu itu gue masih naif, seperti gue bilang tadi, terus gue bilang “Lah kalo di sini 200 juta bisa lah dapet resepsi yang lumayan…”

Yang lalu membuat si mas nanya, “Kamu tipe orang yang mau nikah ato nggak mau nikah?”

Waktu itu sih gue jawab kalo gue tipe yang pertama… Sekarang sih… mending gue cari duit buat jalan-jalan ke Raja Ampat dan snorkling di sana hahaha.

Belakangan banyak banget temen gue yang nikah, membuat gue pun mulai berpikir kalo entar beneran jadi mau nikah, mau kaya apa. Meskipun tidak ada calonnya, tapi gue mulai harus mikirin ini, soalnya jujur aja jumlah ‘wajib undang’ gue banyak. Keluarga yang sepupuan aja wajib diundang kalo nggak mau ada perang mulut dan drama sakit hati, belum sahabat-sahabat bokap nyokap yang panjang listnya…. susah ya kalo punya orangtua gaul hhh

Lalu sementara gue sampai pada kesimpulan buat yaudah pake aja resto all you can eat yang ada limit nya 2 jam 2 jam, jadi bisa digilir, engga sesak penuh di satu ruangan, dan udah makannya enak cost nya bisa gue tekan pula 😂😂😂

Aduh maaak… maaaak…. Gue sampe udah pesen ke bokap nyokap, tolong jangan harap punya cucu dalam waktu dekat ya… anak-anaknya aja belom ada tanda-tanda pengen nikah…

Oh love, why are you so expensive 😂😂😂

(Kayanya agak mabok mikir gara-gara abis kondangan nih, hahahaha!)

Celoteh Riang

Pertemuan pertama

Sebulan yang lalu, di tanggal 12 Agustus tepatnya, gue pergi ke sebuah mall sore-sore jam setengah lima. Motornya gue parkir di gang kecil di sebelah mall, soalnya parkir di mall nya mahal, dua ribu lima ratus per jam dan nggak maksimal. Sedangkan kalo gue parkir di gang sebelah, alias parkiran semi liar yang tapi punya karcis parkir resminya sendiri 😂 tadi, dua ribu sudah sepuasnya ala-ala all you can eat.

Masuk ke mall, gue dengan segera bersandar di dinding luar St*rbucks buat numpang wi-fi. Maklum, berhubung di rumah ada wi-fi jadi wajar dong gue nggak pasang paket internet apa-apa /ngeles. Terus gue pura-pura main hp terus, menghiraukan sesosok oom-oom yang juga numpang wi-fi tapi ngelirik ke arah gue seakan-akan dirinya yang empunya wi-fi… (yah, entahlah… kalo si oom ternyata bos nya franchise Semarang ya berarti emang dia yang punya, hehe) Nggak lama kemudian (bohong deng, nunggunya mau lima belas menitan) tiba-tiba ada sepasang sepatu muncul di penglihatan, dibalik layar handphone yang lagi menunjukkan game tetris kesayangan. 

Gue langsung ngangkat muka, sambil nyengir. Di depan gue si mas juga lagi nyengir. Orangnya masih setinggi yang gue inget. Terus refleks, hal pertama yang kita lakuin adalah toss. Yes, high five. Di depan St*rbucks yang gue pinjem wi-fi nya, di depan pintu masuk mall. 

“Hey,” katanya, “nunggu lama ya… sori ya…”

“Nggak kok, nggak lama juga,” jawab gue, sebagai warga negara yang cinta basa-basi dan menjunjung tinggi ke’jam-karet’an dan ke’nggak-kok-gue-juga-baru-aja-sampe’an.

Gue lihat si mas bawa tas. Maka gue tanya, “Tadi dari airport langsung kesini kah?”

“Iya,” katanya, “tadi naik taksi langsung kesini.”

“Nggak mau check in hotel dulu?”

“Nggak papa kok, aku masih punya waktu sampe jam setengah enam buat check in…”

Gue ngelirik jam di handphone. Jam lima lebih sedikit. Si mas ikut ngelirik jam. Terus dia nyengir.

“Eh, arah ke hotelnya kemana ya?” terus cengengesan.