Cinta itu mahal? 

Alkisah belakangan gue lagi terpapar too much information tentang info-info wedding… Jadi di salah satu hotel bintang lima di sini, mereka menyediakan palet wedding all include (exc kaya dress, makeup, bouquet, gitu-gitu) buat tamu 700 orang dengan harga mulai dari 600 juta. Nilai yang fantastis. Yang terus bikin gue berpikir, di Semarang aja segini gimana di kota besar laen ya?

Dulu, sebelum gue tau info-info beginian, gue pikir nikahan tuh paling (bukan paling juga sih, cuma kalo dibanding 600 juta ya…) seratus dua ratus gitu lah modalnya udah bisa dapet yang decent gitu…. Waktu gue tau berapa nominalnya kalo gue dateng di nikahan orang di hotel-hotel gue langsung shock, semacam jetlag haha. Kuliah gue 8 semester plus uang jajan plus semua pengeluaran selama kuliah aja total paling-paling dua puluh juta, itu udah bisa modal gue cari kerja buat dapet ratusan juta (kalo gue berhasil nabung). Ini, kegiatan cuma beberapa jam di suatu hari aja kok mahal sekali.

Waktu gue cerita ke twitter, salah satu temen deket online gue nanya, “Eh ini seriusan? Masak segini sih habisnya? Astagaa… Jujur gue belum pernah mikirin beginian jadi gue ga tau cost nya… Astaga…”

Ternyata bukan cuma gue.

Si mas juga pernah cerita di telepon (entah kapan, sudah lupa) kalo di negaranya, nikah itu cost nya gede. Minimal 200 juta. Dan itu pun yang standart ala ala gitu doang. Makanya banyak orang yang akhirnya nunda atau malah engga nikah di megara dia.

Waktu itu gue masih naif, seperti gue bilang tadi, terus gue bilang “Lah kalo di sini 200 juta bisa lah dapet resepsi yang lumayan…”

Yang lalu membuat si mas nanya, “Kamu tipe orang yang mau nikah ato nggak mau nikah?”

Waktu itu sih gue jawab kalo gue tipe yang pertama… Sekarang sih… mending gue cari duit buat jalan-jalan ke Raja Ampat dan snorkling di sana hahaha.

Belakangan banyak banget temen gue yang nikah, membuat gue pun mulai berpikir kalo entar beneran jadi mau nikah, mau kaya apa. Meskipun tidak ada calonnya, tapi gue mulai harus mikirin ini, soalnya jujur aja jumlah ‘wajib undang’ gue banyak. Keluarga yang sepupuan aja wajib diundang kalo nggak mau ada perang mulut dan drama sakit hati, belum sahabat-sahabat bokap nyokap yang panjang listnya…. susah ya kalo punya orangtua gaul hhh

Lalu sementara gue sampai pada kesimpulan buat yaudah pake aja resto all you can eat yang ada limit nya 2 jam 2 jam, jadi bisa digilir, engga sesak penuh di satu ruangan, dan udah makannya enak cost nya bisa gue tekan pula 😂😂😂

Aduh maaak… maaaak…. Gue sampe udah pesen ke bokap nyokap, tolong jangan harap punya cucu dalam waktu dekat ya… anak-anaknya aja belom ada tanda-tanda pengen nikah…

Oh love, why are you so expensive 😂😂😂

(Kayanya agak mabok mikir gara-gara abis kondangan nih, hahahaha!)

Advertisements

Pertemuan pertama

Sebulan yang lalu, di tanggal 12 Agustus tepatnya, gue pergi ke sebuah mall sore-sore jam setengah lima. Motornya gue parkir di gang kecil di sebelah mall, soalnya parkir di mall nya mahal, dua ribu lima ratus per jam dan nggak maksimal. Sedangkan kalo gue parkir di gang sebelah, alias parkiran semi liar yang tapi punya karcis parkir resminya sendiri 😂 tadi, dua ribu sudah sepuasnya ala-ala all you can eat.

Masuk ke mall, gue dengan segera bersandar di dinding luar St*rbucks buat numpang wi-fi. Maklum, berhubung di rumah ada wi-fi jadi wajar dong gue nggak pasang paket internet apa-apa /ngeles. Terus gue pura-pura main hp terus, menghiraukan sesosok oom-oom yang juga numpang wi-fi tapi ngelirik ke arah gue seakan-akan dirinya yang empunya wi-fi… (yah, entahlah… kalo si oom ternyata bos nya franchise Semarang ya berarti emang dia yang punya, hehe) Nggak lama kemudian (bohong deng, nunggunya mau lima belas menitan) tiba-tiba ada sepasang sepatu muncul di penglihatan, dibalik layar handphone yang lagi menunjukkan game tetris kesayangan. 

Gue langsung ngangkat muka, sambil nyengir. Di depan gue si mas juga lagi nyengir. Orangnya masih setinggi yang gue inget. Terus refleks, hal pertama yang kita lakuin adalah toss. Yes, high five. Di depan St*rbucks yang gue pinjem wi-fi nya, di depan pintu masuk mall. 

“Hey,” katanya, “nunggu lama ya… sori ya…”

“Nggak kok, nggak lama juga,” jawab gue, sebagai warga negara yang cinta basa-basi dan menjunjung tinggi ke’jam-karet’an dan ke’nggak-kok-gue-juga-baru-aja-sampe’an.

Gue lihat si mas bawa tas. Maka gue tanya, “Tadi dari airport langsung kesini kah?”

“Iya,” katanya, “tadi naik taksi langsung kesini.”

“Nggak mau check in hotel dulu?”

“Nggak papa kok, aku masih punya waktu sampe jam setengah enam buat check in…”

Gue ngelirik jam di handphone. Jam lima lebih sedikit. Si mas ikut ngelirik jam. Terus dia nyengir.

“Eh, arah ke hotelnya kemana ya?” terus cengengesan. 

learning the violin

eng ing eng….😂  Jadi, sejak bulan lalu gue mulai latihan biola sendiri tanpa les 😆 Minggu ini udah minggu keempat gue main (Senin depan tepat sebulan), dan rasanya perkembangan dari hari pertama waktu gue main yang masih kaya sapi kecepit sampe sekarang udah mulai bisa lah main doremifa tuh penuh perjuangan bok…. Di semua buku […]

let it go~ let it go~

Pernah nggak ngerasain ketika yang ditarget malah nggak tembus, tapi yang nggak disangka-sangka malah tembus?

Berkali-kali gue daftar beasiswa atau lowongan kerja (sudah desperate bikos uang menipis lalu memutuskan buat cari kerja dulu) tapi ga tembus-tembus… Gue daftar beasiswa ke Inggris lah, Korea lah, Belanda lah, daftar kerja di perusahaan A lah, D lah, P lah, ditolak melulu. Sampe gue sempat mikir udah lah, cari kerjaan yang engga pake psikotes psikotes an soalnya kayanya peluang dapet kerjaannya gedean dikit… Eh siapa sangka suatu hari di bulan Mei (iya, another long overdue story nih) gue dapet email dari salah satu universitas di Italia yang bahkan gue udah lupa namanya.

Ternyata isi emailnya pemberitahuan kalau daftar nama yang dapet beasiswanya sudah dipajang di website dan kita disuruh cek, terus nanti konfirmasi dan bla-bla-bla ada semua informasi singkat nya di email. Masalahnya adalah, gue bahkan ga inget gue daftar beasiswa itu. Apalagi major apa yang gue apply buat beasiswa itu. Terus iseng-iseng berhadiah gitu, tapi ga ngarep bikos kalo ga nemu namanya mejeng di list tuh sakitnyaa…

Makanya syok berat dong waktu liat nama gue mejeng disitu. Semacem kaya eng ing eeng… dag dig dug duer daiya… campur-campur kaya gado-gado pokoknya… Meskipun akhirnya ga gue ambil karena beasiswanya ngecover akomodasi dan meals aja selama masa study dan bukan full sama tuition nya hehehe. Apa boleh buat, keluarga gue saat ini masih dalam krisis moneter bok, gakuat kalo harus bayarin tiket pesawat, visa, biaya hidup dan tuition 300 Euro gue. 

Sedih ga? Sedih dong. Apalagi waktu gue cari-cari kaya apa sih campus nya, kaya apa sih student dorm nya… Buagus buanget bok! Gue langsung aja ngebayangin seandainya ada duit maka gue bakal jadi salah satu mahasiswa disono, pagi bisa makan roti sama mozzarella, siang makan pizza, malem makan lasagna yang kejunya meler-meler kemana-mana kaya ingus…. Hahaha. Yah tapi disatu sisi kejadian kemaren ini sangat meningkatkan mood gue dan self confidence gue (biar cuma se-setrip) gitu deh… Kaya semacem, wow gue lolos loh beswa level Eropa! Kurang keren apa coba? Kegagalan kemaren-kemaren bukan berarti gue bakal gagal selamanya lah… Kalo pintunya tertutup nanti pasti ada jendela yang terbuka. 

Terus sekarang gimana? Mau cari beasiswa lagi atau cari kerja?

Saat ini sih gue lagi cari kerja, sekali lagi, alasan moneter 😂😂 Tapi gue mau menuhin syarat minimal pengalaman kerja dua tahun dulu buat ningkatin CV dan nanti apply lagi beasiswanya (teteup dong)  😀

Aaaand in another note, si mas is coming to town! Bela-belain nyamperin Semarang yang kurang ada apa-apanya ini demi gue tuh, hahaha! (sombong) (ge-er) Bener kan kata gue dulu, dia duluan yang dateng ke Indonesia hohoho… salah siapa kurs nya sono berkali-kalinya Rupiah 😝

Pas gue tanyain mau kemana aja di Semarang? Tau jawabnya apa? Shopping Centre aja katanya! Demiapa?? 😂

P.S. Kata orang-orang negaranya si mas, travelling dalam negeri sama travelling ke Asia Tenggara murahan ke Asia Tenggara demiapa XD

P.P.S. Happy 75th Born day anniversary to Granma in Heaven! I miss you so much! x M.